jaman…

Akhir2 ini aku lagi seneng denger lagunya Ermy Kullit yang judulnya “Kasih”. Aku jadi agak sadar kalo lirik2 lagu jamn dulu itu cenderung implisit. Maksudnya, gak terlalu menggebu dalam memperlihatkan emosi penyanyinya. Beda sama lagu2 jaman sekarang yang lebih lugas. Kalo sedih ya bilang sedih, kalo seneng yang ngomongnya seneng, kalo bete yang teriaknya bete, bete bete ah, bete bete ah, lama lama aku bisa jadi gila…..

Sedikit banyak kita jadi dapet gambaran tentang kehidupan bapak ibu kita jaman dulu. Yang kadang2 digambarin kalo pacaran ketemunya sembunyi2. Ato kalo gak ketemunya seminggu sekali di saung pinggir sawah. Ato paling mentok pergi nonton layar tancep yang tayang sebulan sekali. Yang kalo kebetulan gak dibolehin sama calon mertua bakal manjat jendela diem2, ato kalo gak ya berarti harus nunggu sebulan lagi, itu juga kalo beruntung dibolehin pergi. Belum lagi caranya janjian, bbeeeuuuhhhh…. harus pake surat yang diselip2in biar gak ketauan. Ato kalo punya duit lebih ya beli burung merpati, hihihi…

Sebenernya kalo pengen tau, cerita kayak di atas ada beneran kok. Jangankan jaman segitu, aku aja yang masi umur segini masi ngerasain 5 tahun yang lalu. Jaman warnet 6000 sejam, ato jaman hape masi segede batu bata. Aku jadi inget dulu pernah punya temen SMA namanya Huta (yang pasti bukan nama sebenernya). Kebetulan kita pernah ngadain acara yang pake kerja-sama sama SMA laen. Nah, karna sering ketemu akhirnya dia jadi suka sama cewek dari SMA itu namanya Nunik (lagi-lagi bukan nama beneran). Pernah dia bela2in lari2 nyari2 payung lantaran mo nemenin si Nunik ke wartel mo nelpon koleganya.

Gak cuma sampe di situ, si Nunik juga pernah bela2in jalan kaki buat nemenin si Huta yang naek sepeda. Jadi, si Nunik kan kalo mo pulang harus naek bis 2 kali. Nah, waktu itu Huta dateng ke sekolahnya Nunik buat ketemu trus rencananya skalian jemput. Biar ketemunya sama ngobrol2nya bisa lebih lama, jadilah mereka berdua jalan sepanjang gejayan dari selokan sampe bis berikutnya mangkal.

Dan gak cuma itu, aku juga pernah bantuin temen yang laen, dengan kasus yang sama. Waktu itu aku jadi tukang nganter surat, hehe… Beneran lho, bolak2 dua sekolah cuma buat nganterin surat trus besoknya kesana lagi buat ngambil balasan. Sempet disuruh nemenin mereka berdua maen ke pantai, hehe…

Beda sama jamn sekarang yang semuanya seeeerba mudah. Kalo kangen tinggal sms, masih kurang ya telpon. Lha wong pulsa udah murah, malah ada yang ngasi gratis, trus dikali 3. Abis itu sekarang bisa buat beli tiket nonton sepak bola, hehe… Makan tuh iklan.

Tapi intinya sie, banyak orang bilang, jaman boleh brubah, tapi cinta nggak pernah berubah…

Hhoooeeekkksss….

(Agak kesiksa juga nulisnya…)

Iklan
Pos ini dipublikasikan di ndak biasa. Tandai permalink.

12 Responses to jaman…

  1. itu lagu ngopi di HD saya kan? 😛

  2. DjengWidZâ„¢ berkata:

    Tumben niy apdet… :p

  3. sangprabo berkata:

    Kagak nulis yang lucu2 lagi nih Bang?

  4. Aday berkata:

    dan satu lagi bos…lagu jaman sekarang yg recycle dari lagu lama pun rata2 jadi bikin penyanyinya terkenal…
    contoh: afgan, vidi, ello….

    ayo siapa yg mau nggarap lagu lawas, biar terkenal??hehe

  5. septoadhi berkata:

    sejak jaman kapan ini blog nda apdet lagi? 😆

  6. yutii berkata:

    kamu belum jawab, itu kulit jeruk apa kulit duren???

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s