Si Doel…

Aku jadi punya kebiasaan baru tiap pagi, nonton si Doel, hehe…

Aku yakin banyak juga dari kamu, kamu, kamu…. yang juga kadang-kadang nonton. Gak ada istimewanya sie sebenernya. Cuma ngulangin satu dari sekian banyak serial yang dulu pernah ngetop di taun 90-an. Tapi entah kenapa rasanya kok beda aja. Jadi inget tulisan yang dipublish seseorang tentang sinetron2 jaman sekarang yang cenderung ngapusi (membohongi .dul) penontonnya. Mule dari pemilihan penokohan alur crita dsb-dsb.

Yah, walopun kalo aku disuruh bikin juga belum tentu bisa, tapi setidaknya kan mereka2 punya ilmu yang lebih mumpuni, masa gak bisa bikin sesuatu yang lebih bermutu. Kalo boleh ngasi contoh ya kaya si Doel itu tadi. Terlepas dari masi ada kekurangn di sana-sini, tapi at least yang kaya gini yang enak ditonton. Gak kaya Tarzan Cilik yang serba maksa.

Coba aja bandingin sama sinetron2 sekelas Cinta Fitri yang udah masuk episode 3, ato sinetron yang lain. Karakternya yang begitu terbuka dan kontras, yang semuanya punya luapan emosi yang sama (yang kata Hayu kadang2 jarak umur anak, ibu dan ayah yang tidak jelas, tak jarang si ibu terlihat lebih muda dari anaknya). Sama2 bisa nangis secara kompak, yang kalo ngomong pasti ada helaan napasnya, yang kalo akting seneng bisa ditiru sama siapa aja, yang kostumnya gak pernah jelek, kalo gak jas ya kemeja ato blazer ato gaun ato paling mentok kostum gembel, yang kadang2 malah jarang keliatan lantaran kalo syuting keseringan close up. Waktu ditonton juga arah pandangan matanya kadang2 gak pas, lantaran syutingnya estafet gara2 mungkin pemeran lainnya blom dateng. Adegannya juga kebanyakan di dalem rumah, soalnya mereka syutingnya sering sampe malem, padahal tuntutan adegan harus siang, jadinya ya di dalem rumah aja biar bisa ngakalin waktu sama cuaca. Kan gak ketauan siang ato malem kalo di dalem rumah, wong syutingnya make lampu guede banget yang bisa ngabisin jatah listrik se-RT.

Kaya Luna Maya pernah bilang waktu disebuah pilm, “Eh, kalo mo jadi bintang sinetron, syaratnya cuma harus bisa nangis, sama marah sambil mlotot2”. Ya itu cirinya bintang2 sinetron jaman sekarang. Bukannya iri, tapi malah jadi ada anggapan kalo yang bisa di-syut itu harus cantik, cakep. Jangan harap orang yang mukanya pas2an bisa nongol di tipi.

Nah kalo Si Doel, menurut daku mereka bikinnya beda banget. Mule dari penokohan dan pemilihan peran, masing2 punya karakter yang kuat, Babe yang keras, Nyak yang sabar, Doel yang keseringan pesimis, Atun yang manutan (penurut .dul), Mandra yang ngeyelan (nggak penurut .dul), mas Karyo yang suka ikut campur, de el el. Semua diperankan dengan baik, dan gak maksa. Gak kaya FTV2, yang kadang2 kalo nampilin karakter orang dari daerah, jawa misalnya, tapi yang meranin bisa siapa aja, asal cakep trus bisa logat jawa seadanya. Walhasil ya, amburadul juga…

Pemeran utamanya juga manusiawi banget. Gak sesempurna Alisa yang slalu aja ngalah walopun udah ditindas sama dibentak2 sama si nenek lampir. Doel emang baik, tapi dia masi punya sifat pesimis yang kadang2 cenderung sarkastik. Semua hal tentang dia sering banget dipandang dari sisi buruk dan cenderung pasrah, gak ada perjuangannya kalo kata orang. Tapi ya itu yang jadi menarik, orang2 di sekelilingnya jadi punya peranan yang besar banget. Buat nemenin dia, buat bantu dia ato sekedar jadi pengalih perhatian.

Adegan2nya pun dibuat senatural mungkin. Konfliknya juga gak sebegitu dahsyatnya, kayak seorang anak orang kaya yang gak dipratiin orang tua, trus pergi dari rumah, abis itu kecelakaan, lupa ingatan, dislametin sama orang tua kandung yang sebenernya. Ternyata dulu ketuker di rumah sakit sama anaknya si orang kaya. Trus ada yang pengen ngerebut harta bapaknya yang kaya, caranya nikahin anaknya yang kaya, tapi sebelum itu kudu nyingkirin pacarnya yang sekarang. Nah, bingung kan, sama, hehe…

Di Si Doel gak ada yang kaya begitu, semua serba sederhana dan mudah dicerna. Kaya pernah si Atun pengen ngerjain si Babe pake tanjidor yang ditiup keras2 deket si Babe yang lagi ngaso di dipan, walhasil tuh tanjidor gede malah masuk ke badannya sendiri dan gak bisa lepas, hehe… Satu rumah jadi heboh, ada yang usul buat dibawa ke puskesmas, ada yang usul buat nggergaji tanjidornya. Tapi akhirnya si Atun dibawa ke tukang las pake oplet, tapi gara2 tanjidornya kebesaran, Atun cuma bisa berdiri dipintu belakang kaya kenek, mana badannya besar banget, hihi… Nah, sampe di tukang las, si Doel gak setuju kalo tanjidornya dipotong pake las. Gimana gak, soalnya katanya tuh tanjidor punya kenangan waktu dia kecil, makanya dia nolak mentah2. Si Atun juga girap2 demi ngliat ada bapak2 yang siap ngelas badannya, dia juga treak2 ogah. Akhirnya diputusin si Atun dibawa ke puskesmas.

Sampe di puskesmas, suster di sana malah nolak terang2an, bukan gara2 si Atun gak punya kartu miskin bebas biaya, tapi gara2 mereka juga bingung gimana cara ngelepasinnya. Alat operasi yang meraka punya paling cuma pisau buat motong usus buntu, mana ada yang bisa ngelepasin tanjidor dari badan gajah bengkak, hihi… Mana si Atun sempet lari mo lompat pager lagi, gara2 takut disuntik, haha…

Setelah muter2, sampelah mereka di tampat tukang pijet tuna netra, dan gak brapa lama si Atun terbebas dari kutukannya setelah si tukang pijet ngabisin minyak sebotol, hhhh…. lega. Si Babe pun ngucapin trima kasih sambil ngasi salam tempel trus pergi. Stelah smuanya pergi, tiba2 si tukang pijet ngebuka kacamata sambil ngedumel gara2 si Babe cuma ngasi 2 ribu perak, hihi…

Ada juga crita, waktu si Mandra ditangkep polisi gara2 nemenin si Munaroh minggat dari rumahnya, walopun abis itu si Munaroh akhirnya dibalikin ke rumah orang tuanya. Nah, waktu di kantor polisi, Babe, Nyak sama ditemenin mas Karyo dibilangin sama polisinya, “Begini Pak, Bu, saudara Mandranya sedang diperiksa, jadi silakan Bapak Ibu menunggu di luar, nanti kalo sudah selesai saya panggil, setuju?”

Kontan aja mas Karyo bilang, “Setuju Pak!”

Sampe di luar Babe protes, “Lu gimana sih Yok, maen stuju2 aje, ntar kalo ade ape2 pegimane??”

Mas Karyo bilang, “Udah toh Be, tenang aja. Kita ini lagi di kantor polisi, nanti kalo kita ndak setuju trus ditangkep gimana?”

Gak berapa lama sang polisi keluar trus bilang, “Pak, Bu, saudara mandra sudah slese dipriksa dan sudah boleh dikunjungi, tapi hanya satu orang saja. Bagaimana kalo mas ini saja yang masuk, setuju??”

Babe sama Nyak kompak ngejawab, “Setuju Pak!!” Mas Karyo pun ikut bapak polisi masuk kantor.

“Bang, kok mas Karyo juga ditangkep, emang dia salah apa??” Nyak nyeletuk.

“Waduh, kagak tau juga gua, mungkin gara2 dia tadi gak bilang setuju kali, makanya dia ditangkep…”

“Oooo… iya, bener juga.”

Hehe… Dodol kan?? Kita jadi tau kalo mo bikin film yang bagus, gak perlu alur yang tragis, gak perlu banyak nangis juga. Cukup sebuah potret hidup yang dekat dengan kita, lugas, sederhana dan apa adanya.

Iklan
Pos ini dipublikasikan di mikir. Tandai permalink.

18 Responses to Si Doel…

  1. bL berkata:

    merindukan sebuah tayangan yg natural..
    sitkom2 skarang jg gg kalah jauh dr sinetron, mana ada di kehidupan nyata 1gang swaminya pd takut ma istri smw..
    idup si doel!

  2. wib berkata:

    bL…
    iya, benar…
    rata2 tontonan jaman sekarang, pada maksa emang…
    idup mandra…

  3. akuhayu berkata:

    weh..weh..weh.. aku disebut-sebut, jadi tersanjung *kuwi yo judul sinetron lho* ;D

  4. dJengwidZ berkata:

    Aaaanak Betaaaaawiiiiii… ketinggaLan jaaamaaaannnn… KATEEEENYEEEE!!!

  5. dian berkata:

    yep yep
    jaman dulu ampe bingung gara2 rcti mulai ilang gara-gara parabola trus gak bisa nonton si doel yak???

  6. adi berkata:

    Whhh. Ada yang tau alamat tempat lokasi syuting si doel gak,,,? Katanya di daerah pondok labu ya…ada yang tau lebih lengkapnya..?

  7. devypipi berkata:

    Hahahahaha,,nyenengin bgth baca posting yang ini 😀
    Inget bangeth jaman dulu,,ntn SDAS[Si Doel Anak Sekolahan.dul] paling ditunggu2orang serumah.Yg bikin ngakak,,kalo inget ada2kubu pendukung calon bini buat Bang Doel.Di kubu aku yg ngedukung Sarah,,di kubu lain yg ngedukung Zaenab,,hahaha..Wkt akhirnya Doel sama Sarah,,senengnya bgth2,,hahaha..
    Beda bgth sama sekarang.Udah gak pernah nonton tv lokal lg.Bukannya gak cinte produk dlm negri,,tp masalah selera!!Gak pernah ngerti knp msh bnyk org yg nyambung secara emosi sama sinetron2di tipi.Kayaknya terlalu berlebihan dan malah gak ‘kena’.Gak mendidik pula.Jd bingung sndr,,gmn mau cinta tv lokal kalo karyanya mengecewakan.Katanya mereka ngikutin selera pasar.Jd bingung,,selera pasar yg mana,,yah?!

  8. Nei berkata:

    Skrg diulang lagi si doel d RCTI,bgs bgt walau dah nonton ampe 3 kali….

  9. icha berkata:

    aq jg brharap bgt ada sinetron sekelas si doel. Sayang rano karno dh jd pjabat pastinya g bs lg bkin sinetron, konsentrasi ma tugas. Meski dh diulang sribu kali pun gw ttp cinta si doel. Alami bgt, g maksa…potret khdpn rakyat biasa dgn lokasi syuting yg nyenengin.

  10. wib berkata:

    iya, dan sayanganya kok ya belum ada yang mengikuti jejak mereka2 ini.
    sekarang semua terlalu ter paku sama rating dan duit, jadinya kok ketoke ndak ada ilmunya yang bisa diambil…

  11. jiotis berkata:

    sinetron SDAS,gk ad yg bisa tndingi..sluruh sesinya brjalan seperti kehidupan sehari hari,klw bang Mandra lagi narik diikuti smpe slesai,klo doel lgi nyari krjaan gytu jg,semua gak ad yg trlwatkn…klo sinetron skrg.paling bntar2 RS,kuburan,trusss syutnya cm close up ajee…pokoknye SDAS gak ade lawannye deh…gue seneng dan bangge nonton aktor/aktris yg berperan di SDAS…smpai kpnpun sy cinta sinetron SDAS..sing…aAADUH SIALAN SISIDOEL ANAK BETAWI ASLI…..HEHEHE, MAANteeep

  12. samsul berkata:

    Karakter -karakter yg ada di SDAS memang kuat, bahkan pemeran sampingannya jg bagus, seperti kang eman tkg kredit panci, pak bendot, nunung, lala & pak salim tetangga depan si doel, hans, roy & ortu sarah. Konflikjg tdk selalu di kehidupan doel, kadang di keluarga mas karyo, kadang keluarga zaenab, munaroh, kadang di keluarga sarah. Kisah cinta doel dgn sarah & zaenab jg dikemas dgn dialog yg apik & cerdas, gak alay seperti dialog percintaan sinetron sekarang. Setelah lihat lagi di youtube, saya baru sadar kalau sinetron ini memang benar melampaui zamannya, mulai dari Sarah yg memakai HP yg jd gaya hidup zaman sekarang, dialog doel dgn sarah ttg jakarta yg makin sumpek, dialog doel dgn karyawan pabrik batako cang rohim yg dipecat, doel manggambarkan kalau nanti ekonomi kita akan dikuasai kapitalis. Sampai penggunaan efek suara/score untuk mamperdalam masng-masing karakter, padahal saat tu sinetron yg lain belum menggunakannya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s