Connie Talbot

Kadang-kadang aku suka buka kaskus sekedar buat iseng aja, biasanya aku cuma liat hot threads-nya aja kok. Nah, wansepona taim, aku liat ada thread yang judulnya aku lupa, pokoknya di situ dibilangin kalo ada video dari youtube yang bagus dan kudu diliat. Yawd, aku liat aja. Ternyata itu video tentang audisi di Inggris sono yang dikasi judul Britains Got Talent, mungkin udah pada tau ya, hehe… Yah, gpapa deh, cuma pengen share aja, sapa tau ada yang lebih tau trus ngasi tau kita2.:D

Owkey, yang aku liat adalah seorang penjual handphone di Inggris bernama Paul Potts yang nyoba ngadu keahliannya (yang katanya sie dia penyanyi opera) di depan juri, sapa tau pada suka. Sumpah, mukanya jelek, gendut, giginya juga gak rapi, sama sekali gak yakin, gak percaya diri, tapi suaranya, beeuuuhhh…. maut. Buuuaagguuusss banget, malah mungkin bisa dibandingin sama Pavarroti, hehe…. Jurinya yang kebetulan si Simon sampe bengong. Dan akhirnya dia jadi juara dan berhak nyanyi di depan Ratu Elizabet I, huahaha… Jadi dia nyanyinya di alam kubur, hihihi… Gak kok dia nyanyi di depan Ratu Elizabet yang sekarang.

Nah, ada seorang peserta lagi, yang kebetulan nyanyi juga (cuma bukan nyanyi opera), namanya Connie Talbot. (Sebenernya kontesnya gak harus buat orang2 yang bisa nyanyi aja kok, ada yang nari, sulap, akrobat, malah ada yang bkelahi, hehe…) Cuma bedanya lagi adalah dia umurnya baru 6 taon. Bayangpun, baru lulus TK. Tapi suaranya sama bagusnya sama bapak2 yang tadi. Anaknya keliatan cantik dengan skuter matik yang menawan, dengan gaya klasik jaman sekarang, hehe… Gak, maksudku, anaknya emang cantik walopun giginya bolong 2 di depan, hihi… Tapi ya itu tadi, berkat ke-fantastik-annya, akhirnya dia jadi finalis doank, kan yang menang si Paul.

Aku jadi pengen ngebandingin audisi2 yang ada di negri sono sama audisi yang diadain di negeri kita sendiri. Kalo menurutku di sono orang lebih pintar untuk menghargai kemampuan seseorang dari pada di negri kita sendiri. Ngliatnya gampang aja, setiap ada orang yang memperlihatkan kemampuannya, mereka gak malu buat mengakui, malahan sampe standing apllause. Soalnya aku dulu juga pernah nemenin cewekku sama adek2 kelasku pentas di depan bule2 gitu, waktu pentasnya selese, mereka serta merta berdiri trus tepuk tangan lamaaa banget sambil siat siut.

Kalo di Indonesia sie boro2, mending ngedukung orang yang mereka kenal. Sama kadang2 kita suka norak juga. Liat aja waktu Indonesian Idol misalnya, semua pada rame, sampe jurinya gak sempet ngomong. Kan norak plus gak nghormatin orang yang bkepentingan mo ngomong. Hhhh… mungkin cuma perasaan aja kali ya…

Iklan
Pos ini dipublikasikan di ndak biasa. Tandai permalink.

5 Responses to Connie Talbot

  1. dian berkata:

    ho oh
    emang cuman perasaan aja kali!!!
    budaya Indonesia kan emang kaya’ gitu bos…
    yang penting rame gak tau deh diramein apa
    yang penting ikutan ribut walau gak ngerti juga yang dirobutin apaan…

    tul gak????

  2. yuti berkata:

    iya.. butul banget mas wib.. budaya menghargai emang harus ditanamkan dari kecil.
    dulu waktu nyu masih ngajar di TK, sering kan anak TK yg ngejekin gambar buatan temennya. langsung deh, nyu iket anak itu & masukin ke sumur..
    hehehe.. ga ding..

    trus dulu pas ujian masak jaman SD, nyu2 kan masak sup krim. eh, ada satu ortu murid yg komentar “ih, apaan tuh.. kayak bubur bayi.. emang enak?”
    sumpah, sebeeeeellll biyangeti.. coba nyu2 pemberani, udah tak pithes idungnya ibu itu & tak paksa makan sup buatanku.. *yg rasanya emang aneh, baidewe..*

  3. wib berkata:

    yuti__
    kalo aku gak bakal kumasukkin sumur..
    cukup dicelup2 aja di sumur pompa, hehe…
    susah ya nyelupinnya??
    tapi emang kok, kalo orang2 kita ngeliat milik orang lain yang lebih bagus mereka cenderung komentar yang gak enak, bukannya malah muji trus terpacu buat bikin yang lebih bagus lagi.
    persaingannya kan jadi gak sehat…

  4. bL berkata:

    pasti cewekmu cantik banget waktu pentas 😀

  5. wib berkata:

    bL__
    pastinya…
    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s