LEBARAN VERSI KAMPUNG YANG KE-DUWA…

Kata bapak….
Lebaran itu kembali bersih…
Kalo gitu, saya mengucapkan selamat sampe di tujuan…

Lho, gimana sie?? Kok slamat sampe tujuan??

Maksudnya buat yang mudik2 diucapkan semoga selamat sampai tujuan skalian selamat Lebaran, mohon maap lair batin, gitu bos, hehehe…

Ow gitu, huehehe…

hahaha…

huahaha…

hihihi…

huihihi…

hohoho…

huohoho…

Ini apaan sie? Malah gak karuan…
Dasar…
Mmm…
Masi inget sama tulisan setaun lalu gak??
Yang tentang lebaran juga??

Masiiiiihhh…

Yak, pinteeeerrr….
Waktu itu kan dicritain kalo aku, begitu pulang kampung, pasti langsung inget sama waktu SD dulu, jaman2nya masi belom kenal apa itu bokep, hihi… Masi piyik2. Nah, kemaren waktu aku (lagi2) pulang kampung, aku (lagi2) diingatkan sama kenangan2 waktu SD yang sampe sekarang pun mungkin masi ada bekasnya.

Jadi, kemaren kita (temen2 SD-ku) sepakat buat berusaha ngumpulin temen2 SD 1 angkatan, secara kan kita emang dari awal kelas 1 sampe kelas 6 barengan terus, pengennya sie ketemu lagi. Trus akhirnya gayungpun bersambut, rencana berjalan, anak2 pada ngumpul. Yah, walopun gak semuanya, tapi udah bikin kita rame sendiri, ger-geran, ketawa-ketiwi, cekakak-cekikik, cerita-ceriti, ngerumpa-ngerumpi. Sempet pada bingung juga waktu ketemu, “kamu sapa ya?”. “inget aku gak??”, “oo… kamu yang dulu sukanya pake baju seragam SD ya??” (Ya iyalah… namanya juga anak SD, kalo pake seragam hansip ya ngronda aja bos, gimana sie??), hehe… Abisnya lumayan pada berubah sie.

Ada yang namanya Iput, dipanggil Iput karena dulu emang paling kecil sekelas, sekarang malah orangnya udah berubah jadi lumayan guede, sama kaya Hepri. Cuma bedanya kalo Hepri gedenya di perut. Buk Fitria yang tetep low profile kaya dulu, yang pernah ngebantuin seorang temen nyobek2 seonggok kertas, hehe… Bos Robby, yang sekarang udah jadi anggota KPU. Rio yang kemaren sempet crita kalo dia sempet nganggur 2 taon demi bisa masuk di jurusan komunikasi, salut bos.. Budi yang dulunya preman skolah, sekarang udah jadi suami berbakti yang tetep aja nyari2 kesempatan sapa tau dapet istri ke-2, huehehe… Si Sherly yang dulu paling gendut, sekarang tetep aja segitu ukurannya, jadi ya malah keliatan makin kecil, secara temen2nya pada kalap pertumbuhannya. Si Elin yang ketawanya tetep ngebass, pake nada Do rendah, yang dulu paling suka nempelin tensoplas di kepalanya, mana tempatnya gak pindah2. Yang namanya Lina, hehe… kalo ini mah dari dulu emang udah pendek, sekarang tetep pendek, jadi emang tetep jadi yang paling pendek, hihihi…. Padahal udah S2, dia crita waktu pertama kali masuk kuliah, temen2 yang laen yang notabene mungkin udah lumayan uzur ngira, “Nie anak ngambil kuliah S1 kali ya?? Jangan2 nyasar…”, hehe…. Yang namanya Waroh, nah ini dia, nie cewek dulu kulitnya paling item, sekarang bbuuueehhhhh…. tuetep item, hehe… Bedanya sekarang badannya makin langsing bin kurus, mungkin lantaran bapaknya emang pengusaha sate sukses kali ya, dia keseringan bantuin bapaknya bikin sundut sate, badannya ikut2an brubah jadi mirip sundut sate, hihihi….

Kebetulan kemaren juga ada yang masi nyimpen poto jaman doeloe. Sontak aja anak2 pada tereak2 gak karuan, ada yang malu ada juga yang geli demi ngliat dirinya sendiri berbalut pakean kebesaran putih merah pake topi yang miring-miring, hihi… Ada juga yang hampir stress mikirin, “nie poto dibikinnya waktu apaan ya?? kok aku gak ada??”, ato “Huahaha… Kok aku ada di sini, ini kapan??”. Hehe… dodol kan?

Banyak juga yang orangnya ada dipoto, tapi pada gak tau orangnya yang mana, namanya sapa, anak sapa, rumahnya dimana, sodaranya sapa, sekarang cakep gak ya? jenis makhluk apaan, huussss… ngawur, ya jenis manusialah, manusia srigala, huahaha…

O iya, ternyata eh ternyata, banyak juga yang udah pada kawin, jangankan kawin, yang udah punya anak juga ada. Kemaren malah sempet gendong2 anaknya. Kok bisa ya? Padahal dulu aja pada ngeri2 jijai kalo sempet sedikit aja gak sengaja senggolan tangannya sama yang bukan jenisnya. Apalagi kalo ketauan towel-towelan sama gebetannya, bbbeeeuuuhhh…. bisa disorakin satu sekolahan, cie cieeeee….., sampe-sampe kepala sekolahan sama guru2nya ikutan juga kali.

Gebetan??

Lho, iya gebetan. Jaman dulu udah bukan jamannya siti nurhaliza lagi meeennn, eh, salah, siti nurjannah, eh, bukan, itu temen kita yang udah punya anak, siti nurul fallah, eh, itu nama mesjid, yang bener siti nurbaya, iya siti nurbaya. Jaman dulu udah bukan jamannya siti nurbaya lagi meeennn, mereka udah pada punya gebetan, hehe.. Sebenernya bukan gebetan sie, cuma kadang2 aja anak2 pada iseng macok-macokin alias masang-masangin seenaknya. Si itu sama si ini, si ini sama si itu, si itu sama si itu, bla bla bla… Sekolah jadi heboh. Yah, namanya juga anak2, suka yang heboh-heboh. Untung aja waktu SD dulu gak ada yang sempet hamil di luar nikah, kalo ada kan bisa heboh beneran, hehe…

Nah, kemaren waktu kita ngumpul2 juga masi aja digituin, ganti2an pada digodain. Yang orangnya gak bisa dateng ditelponin demi bisa digodain lagi sama yang dulu digebet. Sempet ada obrolan telpon lewat telpon juga, hehe…. Malah si “Mama Reza” yang katanya udah hampir nikah sama orang laen, masi juga dibuka kenangan masa silam yang kaya gitu sama pasangannya yang dulu yang kebetulan dateng. Kan gondok juga kalo digituin…

Abis kita puas ngumpul-ngumpul, kita sepakat buat skalian sowan ke rumah guru2, karena kita reunian SD, otomatis yang dikunjungi ya guru-guru SD juga donk. Pertama kali kita kerumahnya Bu Nurdias, kalo dulu Bu Nurdias ini yang jadi kepala sekolah kita, yang suka siang2 inspeksi di depan kantornya kalo udah waktunya istirahat. Ngliatin anak2 pada maen2, pada jajan di kantin, pada ngantri di kamar mandi sambil was-was, jangan2 aernya abis lagi, mo disiram pake apa coba? Masa kita ngumpulin kringet biar kamar mandinya gak bau, adanya malah ntar tuh kamar mandi bau kringet, lantaran disiram secara patungan pake kringet. Bukan apa-apa, tuh sekolah dulu emang WC-nya cuma satu, itu aja aernya suka ngadat, kan susah, apalagi kalo kebetulan mo pub. Bisa2 kita kudu nahan sakit perut sampe skolahan bubar, trus pulang, trus pub di rumah. Sama aja dong, keburu mbrojol di jalan. O iya, anaknya yang punya kantin juga 1 angkatan sama kita lho, dipanggil Ii, namanya yang sebenernya sie Fitriani, gak tau kenapa kok bisa dipanggil gitu, mungkin lantaran badannya yang kurusnya amit-amit kali.

Dan Bu Nurdias yang udah pensiun itu pun terheran-heran rumahnya digrebek rame2. Doi juga udah lumayan lupa sama sbagian dari kita2, apalagi kalo yang udah lama gak keliatan. Tapi setelah dibantuin sama nama bapaknya, dari Doi inget. Secara yang diinget emang nama ortunya, padahal yang sekolahkan anaknya, huh…

Keluar dari rumah Bu Nurdias kita langsung ke rumah Bu Indun guru kelas 6. Bu Indun ini ibunya Elin. Termasuk jajaran guru2 yang ditakutin anak2, apalagi Bu Indun jadi guru kelas 6. Sebenernya Doi gak galak kok, cuma jewerannya, wwuuiiiihhhhh….. maut, gak ada yang mau dijewer sama Bu Indun, sumpah. Bisa kaya Pinoiko ntar. Lho, kok Pinoiko? Iya, kalo Pinokio idungnya panjang, kalo Pinoiko kupingnya yang panjang, hehe…

Trus kita kerumahnya Irul. Si Irul yang dulu badung (emangnya badung lautan api, hehe…) juga punya ibu yang jadi guru, namanya Bu Erna. Bu Erna inilah yang pertama kali ngajarin kita satu tambah satu alias guru kelas 1. Kalo gak, mungkin kita bakal jawab satu tambah satu sama dengan lima. Nyuruh kita ngapalin alpabet yang jumlahnya tiba2 jadi 24 karena ada yang lupa nyebutin hurup Q sama hurup U, akhirnya kita malah kena omel. Lagian bisa2nya nglupain hurup U, gimana kita bisa bikin tulisan “ini ibu budi”, coba?? Hah?? Si Budi juga cuma bisa bengong2 bingung, sebenernya ibunya yang mana sie? Yang di rumah? Apa yang ini?? Trus dia anak sapa???

Lanjut yang terakhir kita ke rumah Bu Sisus, guru kelas 4. Punya anak juga namanya Nurjannah yang juga temen kita 1 angkatan. Gile, Nurjannah sekarang udah brubah jadi gede, udah punya suami, udah punya anak juga. Padahal dulu paling diem, dia rela2 aja kalo ada anak cowok yang iseng narik2 rambutnya, malah si Elin yang semangat ngejer2 tu cowok muter2 lapangan sambil bawa2 pensil warna, mo nitip tanda tangan di baju kali, padahal belom lulusan, huehehe…

Yah, walopun gitu, rasanya gak enak juga waktu pada mo pulang. Prasaan masi pengen bareng2, masi pengen ngobrol2, masi pengen nginget2 jaman dulu, masi pengen saling ngegodain juga. Tapi mo gimana lagi, udah malem, kita keburu pulang. Semoga kita masi diberi umur yang panjang, jadi kita bisa ketemu lagi. Amiiinnn…

Iklan
Pos ini dipublikasikan di ndak biasa. Tandai permalink.

25 Responses to LEBARAN VERSI KAMPUNG YANG KE-DUWA…

  1. hepri berkata:

    sukses buat sobatku yang dari dulu item sampe skrg msh item jg…..di tunggu lg ya reuni nya tahun depan……dengan teman2 yang banyak lg…….

  2. hepri berkata:

    jangan lupa bro di tunggu koleksi foto yang laen………………

  3. lina manizzz berkata:

    Genta kamu jahat ya….
    awas ntar ya…
    kamu itu yang dari dulu item enggak berubah-ubah..tetep aja hitam
    cuman yang berubah kamu jadi tinggi
    Fotonya kamu kecilin Sizenya
    dibesrin jadi pecah.
    jelek bgt…

  4. wib berkata:

    hepri__
    sial…
    knapa itemnya pake disebutin segala, huehehe…
    owkey, ditunggu aja ya…

  5. wib berkata:

    lina manizzz__
    oi oi…
    halo halo…
    maap2..
    ntar versi aslinya kukirimin ke kamu aja…
    tapi plisss…
    kata itemnya jangan di blow up…

  6. han2cute berkata:

    fotone lucu2…
    hehehe,,,
    kayak aku,,,

  7. wib berkata:

    haha…
    kamu gak lucu…
    asli…
    pernah bikin anak kecil nangis kan??

  8. Rasyeed berkata:

    Ohh.. Yg punya blog ini ternyata orangnya item toh? Hehe

  9. wib berkata:

    halooo….
    sepertinya hal itu sudah tidak pantas untuk ditanyakan…

  10. wib berkata:

    dian__
    heh…
    apa maksudnya???

  11. yuti berkata:

    masak sih siti nurbaya udah gak main pas kamu SD?
    emang kamu umur berapa Om? angkatan 45 ya? :p

  12. wib berkata:

    yuti__
    ya gaklah….
    siti nurbaya itu kan di jamanmu.
    jaman manggil orang pake kisanak-kisanak gitu…
    hihihi…

  13. dian berkata:

    ndak maksud apa-apa kok kakak ku!!!!
    cuman inget aja dulu jaman kita baru masuk eSDe trus jalan pulang sekolah berdua gara-gara si nyak gak sempet jemput, pake acara gandengan tangan bok!!!!!
    uuurrrggghhhh

    atau jaman kalo lebaran bela-belain jalan kaki kepasar buat jajan sate padang ama beli pistol-pistolan!!!!

    lucu aja!!!!

  14. sangprabo berkata:

    Wahaha… Sama, kemarin juga ketemu sama temen2 SD.

    “Eh, Jul, kmu yang waktu kelas 3 berak di kelas itu kan??”
    “Ssstt…”

  15. aldohas berkata:

    Emang seru ketemu teman lama…
    jadi kembali muda – nah loh emanya sekarang udah tua ??

  16. wib berkata:

    dian__
    haha…
    iay, itu juga..
    kayanya kok waktu itu kita culun banget ya…

    sangprabo__
    hooo….
    ternyata kamu jorok juga….

    aldohas__
    kalo kau sie masi muda, gak tau kalo kamu..

  17. dian berkata:

    kita???

    loe aja kali gue nggak!!!!!

    dian dari dulu ampe sekarang teteeeppppp

    berkelas

    hhohoohoho

    inget jaman di sunat dulu gak???hahhahahah

  18. wib berkata:

    haha…
    kita emang berkelas..
    esde ada 6 kelas, smp 3 kelas, sma 3 kelas juga…

  19. bL berkata:

    itu temen SD ato SR?
    hha ^^v

  20. wib berkata:

    bL__
    SD-lah non…
    ingat, kita sudah merdeka…

  21. David Mboys berkata:

    yang mananya siti mahmudah yang mana bro??
    katanya siu mau dijodohin ama siti mahmudah???

  22. wib berkata:

    hhh….
    dia sudah meninggal bro…

  23. elin berkata:

    ya ALLAh…akhirnya..gw bs liat temen2 lg..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s