blajar, diajar, mengajar

Beberapa hari yang lalu aku baca artikel di koran, lupa juga tanggal berapa, tapi yang pasti waktu itu lagi seneng2nya pilkada nampang di tipi. Nah, di situ ditulis sepotong pertanyaan kalo apakah di negri kita ini udah layak diterapin sistem skolah gtratis?? Seperti yang sudah dilaksanain di beberapa daerah. Setiap calon jadi keliatan kayak berlomba2 “memanjakan” masyarakatnya pake fasilitas2 yang gratis tis tis. Lagi2 mulai dari skolah gratis, pelayanan kesehatan gratis, sampai mungkin aja nanti bakal ada yang nawarin tanah gratis, sapa tau.. hehe….

Nah, coba aja dibayangin kalo orang2 kita digratisin biaya skolahnya, apa bakal menjamin kalo kita smua bakal rajin skolah, bakal rajin blajar, bakal lulus ujian skolah?? Secara, kebanyakan kita mikir mendingan bolos dari pada susah2 ndengerin guru2 pada semangat ngajarin kita-kita gimana caranya ngitung luas sawah bapak di kampung. Iya kalo guru2nya semangat, kalo nggak??? Bisa aja tuh guru2nya mikir begini, “ah, kan skolahnya gratis, jadi ngajarnya juga gak usah mempeng2 alias gak usah srius2, sekedar ngajar aja..”, Nah gimana coba?? Sorry nie ye, bukannya ngremehin integritas guru2 kita, tapi sapa tau kan. Walopun ada banyak juga guru2 yang gak kenal pamrih, kaya yang dicritain sama Andrea Hirata soal gurunya. Atawa guru2 di pedalaman yang kadang2 gak pernah dapet apa yang namanya gaji, padahal udah ngajar semenjak kita masi piyik2, sejak jamannya gadjah mada masi pake celana pendek.

Sama juga sama yang namanya kesehatan gratis, wong bayar aja masi banyak yang malpraktek apalagi yang gratis. Jadi inget juga dulu pernah ada liputan di papua, seorang suster yang ngelola seonggok puskesmas. Seonggok sodara2, seonggok. Kenapa seonggok?? Ya karena emang seonggok. Puskesmasnya cuma sepetak rumah 2 kamar lante tanah, satu ruang priksa isinya dipan gak ada kasurnya, satunya lagi ruang tunggu merangkap apotek. Jangan dibayangin kaya apotek beneran, wong adanya cuma rak buku 2 tingkat yang isinya udah banyak yang kosong. Duh biyung… Opo kuwi??? Dan bayangin, yang ngurusin cuma suster. Denger?? Cuma suster… Skali lagi… CUMA SUSTER….. emangnya suster ngepot…

Nah, balik lagi ke masalah skolahan. Kemaren juga ada lagi liputan di tipi (lagi2 di Papua), ada seorang cewek yang notabene masi esema. Critanya dia tinggalnya jauh banget dari skolah, kudu nyebrang kali dulu, trus nglewatin hutan. Belom lagi kalo kalinya banjir, dia kudu berenang karena gak ada prahu yang bisa nganterin ke seberang. Udah gitu katanya di pengen jadi dokter.. ya ampun… harusnya yang beginian baru skolahnya digratisin. Apalagi kemaren denger2 malah anggaran pendidikan mo dipotong lagi 10%. Semua pos2 penting jadinya ikut berkurang, kaya dana beasiswa, dana BOS, dana pengadaan buku wajib yang akhirnya dikurangin hampir separo. Duileh…

Jadi intinya mungkin bakal lebih baek kalo yang digratisin itu yang udah kepilih aja, kaya mbak2nya yang di Papua tadi. Jangan dipake sama orang2 yang gak serius. Soalnya kemaren sempet dicritain temenku kalo ada yang berkomentar kaya gini waktu ngliat pengumuman beasiswa di kampus, “Lho, piye toh?? Wong meh ngewenehi beasiswa wae kudu sarat IP barang, koyone kok ra niat.” Yang artinya kira2 begini, “Lho, gimana sie?? Mo ngasi beasiswa aja harus pake syarat IP, kayanya kok gak niat”.

Apa coba? Mikirnya gimana sie tuh anak?? Emangnya kalo gak pake syarat IP bisa dijamin kalo yang dapet beasiswa bakal nyelesein studi tepat waktu?? Mana yang lebih dipercaya, mahasiswa yang IP-nya diatas 3,0 sama mahasiswa yang IP-nya sekitar 1 koma?? Hah?? Ayo dipikir bareng2.. mending yang pinterkan?? Jelas duitnya ada hasilnya. Sama kaya yang gratis2 tadi, daripada disamaratain, mending yang digratisin itu yang punya kemauan sama kemampuan. Ato kita benerin dulu mental bangsa kita baru gembar-gembor ngasi yang gratis2…

Iklan
Pos ini dipublikasikan di mikir. Tandai permalink.

41 Responses to blajar, diajar, mengajar

  1. bL_sibetisbersinar berkata:

    tau gag,waktu qt bersin,seluruh kerja organ kita berhenti lohh..

  2. wib berkata:

    haha…
    curang..
    masa ngikut2 komenku yang diblogmu…
    oya, waktu bersin sebagian besar otot kita juga berkontraksi…

  3. bL_sibetisbersinar berkata:

    biarin,biar sama2 gag nyambung :p
    taw g,waktu bersin aq tetep imyuut loohh [waahahahaha :D]

  4. wib berkata:

    bL_sibetisbersinar__
    hihihi…
    kalo ini lebih gak nyambung lagi..
    kalo bersin kan emang wajah kita gak brubah….
    hehe..
    cuma ketambahan merem doank..

  5. djengwidz berkata:

    HummmMmmmm… aDa Lho tmNKu yG beLa2iN biQn ‘SuRaT MisQn’ biaR dpT beAsisWa 😀
    Egh2,, kiBorT-mu jeBoL bRaPa huRuP paZ ngeTiK ‘beRaPi2 & beRaSaP2’ kaYak giTu???

  6. wib berkata:

    djengwidz__
    makanya…
    jadi susah nyari siapa yang salahkalo kaya gitu..
    hehe…
    ini aja ku nulisnya pake telapak kaki, jadi kalo berapi bisa langsung lari, hihihi…

  7. ipk saya juga 3 tapi saya ndak pernah minta beasiswa. saya kan orang kaya, hahahaha!

  8. wajib berkata:

    makanya,,, mikir mas!!! mikir!!! pake otak. jangan pake bokong. wakakakakaa

  9. wib berkata:

    joesatch yang legendaris__
    anda pasti bohong..

    wajib__
    mungkin mreka emang lebih nyaman mikir pake bokong, kan jumlahnya 2 jadi lebih pinter..

  10. bL-sibetisbersinar berkata:

    otak jumlahnya lebih dari 2,ada otak besar,otak kecil,otak samping,otak kanan-kiri,otak2 juga enak :D…

  11. sangprabo berkata:

    Tumben tulisannya udah agak serius? 😀

    Setuju banget Bos, pokoknya no free lunch deh… Semua itu mesti pake keringet bikinnya. Apalagi bikin anak (apa coba??)

    Ayahku pernah tanya, “kamu tahu kenapa ada beras dengan harga 500 sekilo?”. Aku lupa, klo ga salah pas ada bantuan dari PBB ato apa gitu… “Kamu tahu kenapa mesti pake bayar segala? Enggak digratisin sekalian?” sambung beliau. Terus Ayahku bilang “supaya kita enggak terbiasa jadi bangsa peminta-minta”

  12. wib berkata:

    bL-sibetisbersinar__
    ada juga otak pos…
    pak harto tuh kepalanya otak..

  13. wib berkata:

    sangprabo__
    tuuu kan bener….
    ane bilang juga ape…
    wong pipis aja kita harus bayar, apalagi beli beras

  14. kudzi berkata:

    Menurut saya gak gitu donk wib, negara wajib menyediakan kebutuhan dasar rakyatnya seperti katamu sekolah gratis, pelayanan gratis,dkk pokoknya yang berbau gratis…

    Nah yang harus dilakukan adalah negara membayar guru, dokter, pak mantri, bu bidan, dengan gaji yang sepantasnya dan bisa mensejahterakan kehidupan mereka,,,

    Nah kalo dah gitu kan guru atau dokternya gak bakalan maen2 lagi kerjanya… sudah pasti doong serius… dan gak mungkin to integritas gurunya atau dokternya dipertanyakan lagi..

    Nah (koq lagi ya make kata – kata nahh… ????!@#!@$#!$) kalo sudah gitu kalo masih ada aja masyarakat yang ogah – ogahan sekolah walau sudah gratis yang mereka begok dan tolol, gak boleh nuntut lagi sama pemerintah kalo mereka terjerat dalam kemisikinan dan selalu berpikir negatif di dalam bersandarkan kemiskinan..

  15. wib berkata:

    kudzi__
    lha iya itu di masalahnya, negara kita masi banyak utang, jadi smua rakyat juga harus mbantu buat ngringanin beban negara, salah satunya ya itu bayar biaya yang belum bisa ditutupi sama pemerintah, kaya pendidikan, kesehatan dll.
    lagian mereka bayar buat apa?? ya buat mbayar guru2 ama fasilitas yang laen.
    masalahnya lagi, mental rakyat kita rata2 sukanya menyalahkan orang laen perkara nasib meraka yang gak jauh2 dari apa yang namanya miskin.
    wong udah tau miskin, kok malah demo ngurusakin pasilitas umum yang notabene dibikin buat dipake juga ama kita, kalo udah dirusak kan ngbenerinya pake duit kita juga, dodol kan??
    ini, yang demo gak mikir, yang di demo juga gak punya pikiran, masi aja makanin duit orang banyak..

  16. sangprabo berkata:

    Mas Kuji , kalo mnurtku, ga adil kalo smuany dgratsin….

    Misal ada yg byar n ada yg gratis,ntar smuanya jd tmbh smangat, akan ada prasaan “rugi kalo skolah ga bner,abis udah byar mhal2″. kalo smua gratis ntar orng ga ada rasa brjuangnya,”ah…..toh gratis ini…..”.

    S7 ma mas wib, pkokny qt hrus cuci tngan sblm mkan biar g cacingan….

    *makan tuh komen ndak nymbung……*

  17. sangprabo berkata:

    komen d atas dketik pk PSP,….. 🙂

  18. wib berkata:

    sangprabo__
    tuh kan bener…
    mbayar itu bikin semangat tau…
    dasar dodol…
    makanya jangan makan cacing biar gak cacingan…

  19. wib berkata:

    sangprabo__
    komen di atas diketik pake kibort

  20. kudzi berkata:

    sangprabo ::
    Yah maksudku juga begitu, yang bisa digratiskan kan hak hidup dasar, misalkan pendidikan, dan pelayanan kesehatan…
    Nah misalkan udah dapet pelayanan kesehata gratis, obatnya bayar… (kakakakakakka)… atau udah sekolah gratis, tapi buku-buku tulisnya mbayar… gitu…

    Wib ::
    Yup setuju wib, sekarang yang perlu diajarkan ke manusia – manusia Indonesia adalah akhlak yang baik, kalo akhlaknya udah bener pasti mentalnya juga bagus… iya gak bos ?

  21. wib berkata:

    kudzi__
    hooo…
    bagus juga tuh..
    ato sebenernya mungkin bisa aja misalnya dibalik, pelayanannya bayar, tapi obatnya gratis, ato skolahnya bayar bukunya gratis..

  22. percumah!
    saya bejat. tapi toh buktinya saya ndak pernah ngrengek2 minta beasiswa ke dekanat meskipun ipk saya 3, gyahahahaha!

  23. hanna berkata:

    kamu emang peka bgt ama masalah ginian mas,,,hebaaaat saluuut,,,
    emang negara kita tuh mentalnya diperbaiki dulu,,,
    maunya gratisan mulu,,,
    kayak acara seminar aja,,,gratis pd dateng bejibun, begitu bayar,,,sepi dweh,,,
    hal kayak gt emang kenyataan yg pahit,,,hiks,,,

  24. wib berkata:

    joesatch yang legendaris__
    saya percaya kalo kamu bejat, saya juga yakin..

    hanna__
    iya…
    sama juga kaya jomblo, karena jomblo adalah pahit, hehe…

  25. tyA berkata:

    masssss!!! aku ganti blog! hahaha..

    tuker link yhaaa… ^^

  26. wib berkata:

    tya__
    lho, kenapa ganti??
    mana gak bilang2 lagi…
    cie cie..
    yang hostingnya baru..

  27. yuti berkata:

    gak usah lah jauh2 sampe Papua, Wib.. di perbatasan DIY-Jateng aja ada..
    hooh, nek semua digratisin ntar gak ada daya juangnya.. jadi bangsa malas kita ntar..
    tapi aku gak nolak kalo ada Pizza Hut gratis kayak jaman KKN.. 😀 MekDi jg gapapa.. lotek jg gapapa..

  28. awik1212 berkata:

    oh.. mahasiswa mahasiswa.. mikir kok ampe kemana2

  29. wib berkata:

    yuti__
    haha…
    kamu mah emang jago kalo disuruh makan…

    awik1212__
    haha…
    matamu…

  30. awik1212 berkata:

    jadi sarjana dong masssss…. biar mikirnya ga kayak gitu lagi KAKAKAKAKAKAKAKA

  31. wib berkata:

    awik1212__
    haha..
    gundulmu..

  32. nitaa berkata:

    ayo sekolah murah apa gratis……………………

    apa home schooling wae………….diajari bpk n ibu……….(irit kan, idep2 bpkibuke yo sinau mnh…)hehe…

    py????
    setuju kah?

  33. wib berkata:

    nitaa__
    haha…
    sekalian aja ndiriin skulah, trus ngajak anak2 kompleks bwt skul disitu…

  34. yusrina berkata:

    wooo
    keren =)

    makasih…

  35. wib berkata:

    yusrina__
    huahaha…
    ya ya… sama2…

  36. wib berkata:

    yak, merdeka jangan mati…

  37. david mboys berkata:

    belum lama ini pak SBY mengatakan kalo tahun 2009 besok anggaran pendidikan sudahmencapai 20% dari APBN. akan ada kucuran dana untuk perbaikan sekolah dan kenaikan gaji guru. rencananya setiap guru akan digaji 2juta per bulan.
    moga2 aja pemerintah tidak hanya mengobral janji! jangan permainkan hati orang2 yang sudah dengan tulus iklhas mencerdaskan putera-puteri bangsa!

  38. wib berkata:

    david mboys__
    iya, kemaren aku juga sempet denger. dan kalo emang beneran, semoga duitnya juga gak habis di birokrasi…

  39. akuhayu berkata:

    nah, masalahnya, membenahi mental bangsa kita ini jauh lebih susah drpd nyelamatin krisis di Zimbabwe
    ^_^

  40. wib berkata:

    mmm…
    gimana kalo kita pindah ke zimbabwe aja, di sana kita jadi bule lho, trus kalo nikah sama orang sana anak kita jadinya indo, hehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s