Suminten Edan

Beberapa hari yang lalu (mmm…., eee…, sebenernya kehitung beberapa minggu sie, soalnya udah sejak awal februari, hehe…), aq ditunjuk secara inpormal jadi sutradara pementasan seni pertunjukan rakyat sama Mas Tris buat ngisi panggung hiburan di sekaten, yang judulnya “Suminten Edan”. Critanya emang si Suminten ini gila gara2 gak jadi nikah sama Den Mase Broto, anaknya Bupati Trenggalek.
Bwehehe…, sutradara men.., kapan lagi bisa ngatur2 orang laen. Sebenernya awalnya ditawarin jadi pemaen, tapi…, yah…, tiba2 kok inget umur, yang muda2 kan banyak. Jadi terpaksalah menolak dengan halus walo awalnya rasanya pengennya bangetnya maennya. Lagian Mas Tris bilang, “gapapa, yang cocok jadi sutradara memang kamu”, sambil senyum2 gak jelas. Gyahahaha…, gilak.., kapan lagi dipuji Mas Tris. Eh, ini maksudnya emang muji apa menjerumuskan ke jurang kesengsaraan ya?? Ah, bodo amat, yang penting tetep kedengerannya muji.

Dan dimulailah latiannya. Rasanya susah banget ngatur jadwal latian lantaran pemain2nya dateng dari macem2 institusi, ada yang masi skul, ada yang lulus skul, ada yang udah kuliah, ada yang udah lulus kuliah, ada yang lagi PPL, ada yang udah kerja, ada juga yang udah punya anak, ada yang anak2, ada yang peranakan, ada yang mimpi punya anak, ada yang anaknya mimpi… (Ini apaan sie? Ngaco…). Nah, balik ke yang tadi, untung aja mereka udah pada pinter2, jadi gak susah2 amat buat ngatur2nya. Tinggal dikasi kebebasan, udah…, abis itu baru dirapiin.

Tapi yang namanya proses emang gak bakal ada yang lancar gak ada hambatan. Pernah ada pemaen yang jaraaaang banget dateng, gara2 doi sibuk trus juga ortunya rada2 susah bwt ijin2, padahal orangnya bongsor banget, sumpah guede. Yawd, dengan sangat menyesal kepaksa kuganti. Ada juga yang kalo dianya gak dateng ya berarti datengnya telat, sampe pernah kusuruh sit-up 20 kali di depan temen2 atawa lari muter2 lapangan badminton sambil njunjungin gong kecil saking nie anak telatnya kelewatan, masa sampe satu jam, dodol banget… Eh, tau njunjung kan?? Itu lho bawa benda pake tangan di atas kepala.
Yang maen musik gitu juga, mana sering gonta-ganti personil, walo akhirnya fiks juga. Tapi ya itu tadi, seperti yang udah dicritain, mereka udah pada pinter2, jadi gak butuh waktu lama buat matengin smua adegan.

Dan hari yang direncanain pun tiba. Sore kita udah ngumpul diskul sambil bdo’a (dari kemaren2nya juga sebenernya udah bdoa), smoga gak ujan…, semoga gak ujan…..
Eehh, ujan grimis aje… Gak deres sie, cuma rintik2. Tapi bayangin coba, anak2 yang udah pada menor2 trus keujanan, eh.., bukan ding.., mmm…, kegrimisan. Iya, coba bayangin kali kegrimisan, bayangin coba..!!! Coba…!!
Hhhh… yawd gpapa, pokoknya riasnya tetep di skul, trus mikir gimana caranya biar gak kegrimisan, baru ntar pake kostumnya di belakang panggung.

Di sekatennya sie gak ada masalah apa2. Abis magrib udah pada sampe smua, masi ada waktu sampe jm7. Soalnya kita maennya jam 7.10 malem. Walhasil, belakang panggung jadinya malah lebih rame daripada depan panggung. Yak, jam7 kurang seprempat, cuma tinggal beberapa orang yang belum slese.
.
..

….
…..
Tik tok tik tok… Pett…
Lha.., kok gelap??
Walah, mati lampu… Alias listriknya mati…
Gimana nie?? Masa acara segini gede pake ritual mati lampu. Gak elit. Apa gak ada antisipasinya??
Hhhh…, tapi apa daya, akhirnya penerangan di ganti pake lilin sama mungkin ada anak2 yang dengan sukarela batre hapenya dirampok buat dipanjer jadi senter.

5 menit…
Aah, paling bentar lagi…

10 menit…
Masi gelap…
….

15 menit…
Belum idup juga…
…..

Setengah jam…
Oi oi…, harusnya kita udah maen. Yang sekarang di panggung juga brenti maen. Padahal mreka nampilin ktoprakan yang judulnya ande2 lumut, kan lama banget noh, nunggu si ande2nya lumutan. Bisa betaon2 mpok…

Setengah jam…
Anak2 udah mule ribut nanyain, lantaran udah siap pentas tapi kok gak maen2…

Jam 8 seprempat…
Dodol.., harusnya udah pulang nie…
Anak2 udah pada ilang mood. Bisa repot kalo ntar di panggung maennya pada gak maksimal.
Katanya sie ada yang konslet. Emangnya jamu konslet sido muncul…
Sambil muter2, aq jalan2 ke samping panggung, eh.., yang laen pada nongkrong di angkringan, yawd ikut aja. Walah ternyata di situ juga ada bapak2 sama ibu2 dari dinas yang jadi panitia lagi pada ngopi2. Sial…, pada gak tau apa kita di belakang pada kesel nungguin. Ya emang sie udaha ada tugasnya masing2, tapi mbok ya diliat trus dipikir, di belakang panggung banyak orang yang di telantarin, gak cuma kita doank. Ada anak kecil yang lagi nunggu giliran maen, ada simbah2nya juga. Kan lebih baek nemenin di dalem ato ngapain kek, daripada nongkrong sambil ngegosip sementara di belakang suasananya lagi kacau balau ngigau bakpau.  Gak ada tanggung jawabnya amat…^%&*#%^&><<#@

Setengah sembilan…
Byar…
Horreee….
Akhirnya idup juga…
Owkey, semua siap2, bentar lagi maen.

Iseng2 aq ke depan panggung, nonton yang sekarang lagi pentas. Eeehhhh, ternyata yang ande2 lumut tadi…, dan critanya waktu si ande2 lumut masi di sungai…. Walah, kan masi lama banget…
Eh, tapi tiba2 kok pentasnya dihentikan???
Eh, iya.., mereka udahan…
Woyow, akhirnya kita maen juga…

Dan…, pentaspun mule dengan lancar sampe akhir…
Ujannya brenti, penontonnya juga rame. Walopun awal2 pada rada susah konsen gara2 udah pada ilang mood. Tapi secara total bisa dibilang sukses. Yes… Hehehe…

Iklan
Pos ini dipublikasikan di dodol. Tandai permalink.

20 Responses to Suminten Edan

  1. yutikutikulalabeibeh berkata:

    ‘mas wib, kok kayaknya aku pernah liat blog ini di tpt lain yaaa…’

    hahahaha…

  2. sangprabo berkata:

    Hahahahahahahaha…. Keren! Keren!!
    Elo kalee yang lumutannnn… Ande-ande kok lumutan, ande-ande itu wijenan, pake kajang ijo dalemnya! Ga percaya? Tanya noh, sama Ande Hehanusa..

    Eh, itu ceritanya di sekatenan? Sekatenan itu tak kira isinya cuma komidi puter doang, buat nak-kanak… *ga pernah lihat sekatenan, hiks*

    Sukses aja deh, en tetep semangat yak! Jangan lupa TAnya segera diselesaikan dan kembali ngampus seperti sedia kala ™.. 🙂

    Oia, satu lagi (banyak amat?), itu postingan kan dimasukin sini semua, kok komentarnya pada ilang? Sayang tuh, buat kenang2an. 🙂

  3. sayasibetisbersinar-cihuii berkata:

    slaamaad!!!!horreeyyy!!!
    tapi tau2 habis pentas bqin aq deg2an,dasar! ;D

    btw,syukurlah,om udah mule inged umur ;D

  4. pertamax…

    hwebat.. naik pangkat jadi sutradara koen.. kapan pentas nang ismali mersudi kiy, aku mesthi nonton wis. horeee

  5. wib berkata:

    yutikutikulalabeibeh__
    mm… saya juga… kita dejavu ya..

    sangprabo__
    ah, sekaten sekarang udah keilangan budayanya.
    kalo dulu lebih asyik.., lebih jogja…

    sayasibetisbersinar-cihuii__
    hehe…:D
    maaf ya La..

    yang punya bramantyo.com__
    sorry bos..
    komen opsione rung diutak-atik, hehe..
    yo kapan ismali mersudi dikon pindah rene, hihihi…

  6. aphip_uhuy berkata:

    Wib, kui sakjane qi ora di mati lampune, ning dipateni … Ngerti nopo ??
    Soale nek ra di pateni koe le tampil iso sesuk bodo munyuk, soale kudu ngenteni Ande-ande ne nganti lumuten … Ha3…

    Selalu ada hikmah di balik peristiwa wib … he3…

  7. wib berkata:

    aphip_uhuy__
    ho oh kie..
    untung wae dipateni..
    tur kok yo suwi banget…

  8. bigmeg berkata:

    wah… ternyata jadi sutradara juga tha?
    keren… keren…
    jadi inget jaman sma dulu….

  9. wib berkata:

    bigmeg__
    lha…, emang ente jaman esema jadi sutradara juga??

  10. Amel imoet berkata:

    Ah..mz gen g jelas!!=p!
    Hahaha

    eh..yg pda lum knal ak, ak yg jadi suminten loh..
    Hahahaha!!

    Pokoknya sukses deh bwt mz gen..trtama bwt diriQyu..chayo bapak!!restui ak dgn anak ekonomi itu..=>

  11. han2cute berkata:

    kalo kamu jadi sutradara suatu saat nanti,,,
    aku jadi pemainnya yah,,,
    hehehhe,,,
    bayaranku mahal loh,,,

  12. wib berkata:

    Amel imoet__
    aku trauma….

    han2cute__
    absolutly not..
    hihihih….

  13. djengwidz berkata:

    UpdaTe wuuOooooyyy…

  14. wib berkata:

    djengwidz__
    siap buk, hehe…

  15. han2cute berkata:

    mas, mbok ya buat postingan baruuuuuuu

  16. wib berkata:

    haha…
    tunggu donk…
    nie juga lagi ditulis…
    sabar ya buk…
    hehe..

  17. david_mboys berkata:

    pak…mbok aku ditumbaske bedhil!
    nggo nembak denmase broto brotobrotobrot!!!

    mas wib memang sutradara berbakat!
    besok november jd sutradara lg lho di Tukangan!!!
    asiiikkkkk…. ayo dho nonton!

  18. wib berkata:

    david_mboys__
    saya….



    menolak…
    hehe…

  19. fe berkata:

    *kan lama banget noh, nunggu si ande2nya lumutan*

    jhahahahahahaha
    apiiiiikk tnann

  20. wib berkata:

    fe__
    hah??
    suka ngliat si ande2 lumutan??

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s