LEBARAN VERSI KAMPUNG

Pernah pergi dari tanah klahiran dalam jangka waktu yang lamaaa banget…????
Kalo pernah mungkin pas balik lagi kamu ngerasa bingung bwt sesaat…, gak ngerti apa-apa, smua udah beda… Gilak ya.., tempat mungkin sama, udara boleh sama, tapi orangnya… busyet, udah gak kenal smua (sampe sempet mikir, ini nyasar gak ya??!?!). Dan ternyata kemaren aq ngrasa persis kaya gitu, linglung bin keder, kok asing ya???

Ada rumah yang dulu terkenal angker banget, sampe waktu masi SD (masi imut-imutnya) kita suka takut kalo lewat depan tuh rumah tiap pulang sekolah, yang biasanya sepedaan santai lantaran panasnya nauzubillah, tiba-tiba bisa jadi punya tenaga tambahan bwt genjot sepeda kenceng-kenceng saking takutnya, sampe-sampe kadang aq mikir, bisa g ya nie sepeda berubah jadi Belalang Tempur a.k.a motornya Ksatria Baja Hitam biar bisa ngebut plus gak capek genjot, eehhh, sekarang malah jadi kantor kelurahan… hwahaa…, gak nyambung banget ya?? Mending kalo jadi tempat praktik dukun buat nyari barang-barang yang ilang, sikat gigi misalnya.

Kebalikannya ada rumah yang dulunya mewah banget, itu juga kalo diukur sama rumah dkiri-kanannya, sekarang malah udah g bentuk. Mana yang jendelanya jebol, atepnya udah kemana-mana, pagernya malah jadi palang pintu, astaga…, ini abis kena tsunami apa ya??? Kurang ajar juga tuh tsunami, tega-teganya rumah segitu bagus dibikin begini, kalo aq jadi yang punya rumah, udah kburu kulaporin ke Komnas HAR (Hak Asasi Rumah).
Huahaha… lucu juga ya… kalo beneran ada Komnas HAR. Anggotanya rumah-rumah gitu, ada yang pake dasi, ada yang pake rok, ada yang banci, hhiiieee…., jijai….!?!?

Yah, walopun orang-orangnya rata-rata udah pada lupa, tapi tetep aja ada yang masi inget-inget lupa kalo ketemu di jalan. Kita ketemu pas dia lagi beli telor, dia ngomong muter-muter sampe bingung sendiri (beneran, dia ngomong sambil muter-muter balet, kpleset, trus melet, gara-gara nelen karet, pret….). Pas kita udah pisah, aq masi mikir-mikir dijalan, itu tadi sapa ya??? Apa dulu pernah sama-sama jadi prajurit waktu jaman (maen) perang(-perangan)? Atw jgn-jgn dia itu penjajah yang dulu udah ku-dor trus mati? Mmm….. Oh…, aq inget…, dia itu…., lawanku dulu waktu maen smekdon, iya bener.., aq pernah nangis waktu dia menang trus gak mau maen lagi, kan curang namanya, masa abis dia menang  trus pengen pulang, udah kupaksa-paksa tapi dia tetep gak mau, yawd aq nangis aja, hehe… cengeng bgt ya? Akhirnya dia tetep pulang sambil ketawa-ketiwi, ..sompret..!!!

Tapi biarpun begitu, percaya gak percaya aq dlu termasuk murid-murid yang tajir otaknya, bos. Bukan apa-apa, pernah pas kelas 2 apa ya? Ato kelas 1? Enaknya kelas brapa dong? Yawd, kelas 2 aja biar rada elit. Waktu itu ulangan, kita kan duduk sebangku 2-2 yang biasanya dipasangin cewek-cowok, nah pas ulangan kan alhamdulillah aq bisa ngerjain, we-e-e… ternyata cewek yang duduk di sebelahku nyontek aq…, kurang ajar…., gak tau apa tadi malem gue di tungguin blajar sampe malem bgt, sampe nie mata kdu diganjel sama tongkat pramuka, NGANTUK DODOL…, eh…, dia malah enak-enakan menikmati hasil kerja kerasku. Walhasil, aq ngambil buku laen, trus aq bediriin tuh buku di tengah-tengah meja, niatnya  sie biar dia gak bisa ngliat, hehe…, pinter kan?
Dan ternyata pengalaman kaya gitu gak kepake waktu jaman SMA. Gimana bisa di contek temen, wong justru aq yang blingsatan liat kiri kanan, gyahaha….(G)

Jadi inget lagi pengalaman pas aq kelas 5 SD, waktu itu pelajaran matematika, gurunya cowok rada galak aq lupa namanya, yang aq inget cuma tuh guru kalo ke skolah make vespa warna abu-abu. Aq inget juga pernah waktu pulang skolah ban vespanya bocor, trus dia ngomong, “Begini enaknya kalo naek vespa, kalo bannya bocor, kita bs bawa ban serep.” Trus dengan bangga dia buka bagasi trus ngeluarin ban serepnya. Karena penasaran, kita jadi ikut bantuin. Owkey, balik ke kelas 5, waktu itu kita dikasi soal yang susaah banget, jadinya gak ada yang bisa ngerjain, begitu sampe di sebelahku dia ngegetok kepalaku pake belakang buku matematika yang tebel banget…., KURANG AJAR…. SAKIT TAU..!!!!! Nie bapak tega amat, ini kan lagi usaha yari jawabannya… Maen getok aja. Tapi… yah…, aq akui, waktu itu emang tuh soal susah banget.

Seru juga sie kalo di suruh inget-inget jaman kecil, maen petak umpet, maen tali, maen engklek (tau engklek kan? Itu loh, maenan yang nglompat-lompatin kotak-kotak di tanah pake satu kaki), maen kasti (mirip-mirip baseball, tapi yang ini gaya pribumi), maen bola sambil ujan-ujanan, maen ujan sambil bola-bolaan. Pulang-pulang dimarahin gara-gara kesorean. Hihihi….(G)

Dulu kalo lebaran kaya gini biasanya kita ngumpul di rumah siapa gitu, baru abis itu muter ke rumah guru-guru, makan kue sambil malu-malu, berdo’a semoga nie guru ngasi nilai bagus-bagus ke kita, hehe…(G) Abis itu ke pasar rame-rame, beli pistol-pistolan, terus pulangnya nembak-nembakin orang sepanjang jalan, gak peduli mo tua muda, cowok-cewek, smua jadi sasaran tembak. Gak jarang kita lari tunggang langgang gara-gara dikejar-kejar sama si korban. Kita sie jangan ditanya, tanpa dikomando langsung ngabur dengan bangga, uuu…, seru banget.

Jadi inget lagi waktu aq mo pindah sekolah, ke jogja. Kalo gak salah waktu itu kelas 2 SMP, pas pembagian raport cawu 1 (gilak, dulu masi jamannya cawu, setaon ada 3 cawu, jadul banget kan??). Temen-temenku pada inisiatip bikin pesta pernikahan, eh.., perpisahan. Mereka mesen lontong sayur di kantin buat sekelas, terang aja aq langsung tekor, aq di rampok?!?! Aq juga dikasi kado macem-macem, sumpah… seumur-umur baru kali itu aq dikasi kado, jadi bingung mo ngomong gimana. Ternyata temen-temenku baek banget, jadi nyesel kalo dulu pernah jutek-jutekan sampe-sampe ngobrol aja kudu surat-suratan. Jadi waktu kelas 1 SMP aq pernah punya temen (sebenernya udah dari SD sie tapi kita satu kelas lagi waktu SMP), awalnya sie biasa aja, tapi gak tau kenapa tiba-tiba kita jadi gak pernah ngobrol lagi, trus malah surat-suratan, hahaha…, aneh banget…
Tapi sekarang udah gak tau pada kemana…..
Well, semua boleh berubah, tapi tetep ada kotak ingatan, yang bisa dibuka kapan aja…

Iklan
Pos ini dipublikasikan di mikir. Tandai permalink.

17 Responses to LEBARAN VERSI KAMPUNG

  1. benbego berkata:

    salam kenal ya dari http://pcmavrc.wordpress.com
    klo sempet mampir ya!

  2. bL berkata:

    gyahahaha nangis….hihihhihi ;D
    makanya waktu kecil banyag2 nonton sailermun,byar klo kalah bisa dilawan pke kekuatan bulan akan menghukumu… ;p
    atw klo gag nonton ular puti [lah,nyambung kagak ya?]…

    bL

  3. kudzi berkata:

    Iya ya bos, jadi keingetan sama teman – temanku waktu kecil dulu, pada kemana semua ya ?

    Seru banget kalo inget mainan waktu kecil, lari kiri kanan, cuma make kaos singlet, trus kulit kebakar sinar matahari.. kalo jatuh nangis kenceng2, baru diem kalo dibelikan permen… wakakaa…

    Semua masih lugu, ngga ada namanya politik semuanya serba apa adanya..
    Kalo maen intinya bagaimana mengalahkan lawan dengan cara apapun tanpa mikir make strategi…

    I Miss that Time… When I Grow Up, When I Try to Learn Something New..

    Btw, Itu kalo contek2an juga jurus ampuh pas di kuliahan juga kan ? wakakakakaa…… sorry wib, aku keluar duluan dari MIPA…

  4. wib berkata:

    benbego__
    yow, salam kenal juga bos.
    bisa donlot2 pcmav gratis, huehehe..

    bL__
    yaelah, itu kan masi kecil non, namanya juga anak2.
    iya tuh, dulu sering nonton juga, termasuk candy2 (yang akhirnya malah dibuat sinetronnya dan sayangnya diakhiri dengan jelek, haha…), doraemon, dragoball, satria baja hitam, ultramen, deelel..
    tapi ular putih…, NO…

    kudzi__
    selamat…
    akhirnya ada juga wanita setelah sms yang berdarah-darah dulu…
    jadi inget puisinya chairil anwar, judulnya senja di pelabuhan kecil, cuplikannya gni “Tiada lagi. Aku sendiri. Berjalan
    menyisir semenanjung, masih pengap harap
    sekali tiba di ujung dan sekalian selamat jalan
    dari pantai keempat, sedu penghabisan bisa terdekap”
    haha…

  5. dewandaru berkata:

    sekarang aku baru tau alasannya kenapa diterimanya kamu di ilkomp UGM merupakan keajaiban dunia ke-8

  6. wib berkata:

    dewandaru__
    sial..
    sebenernya dulu aq masuk ilkomp gara2 dapet undian sampo..

  7. Shelling Ford berkata:

    merasakan nikmatnya menjadi plemeker pada saat ujian ketika njajal kuliah di salah satu AKY (akademi kurang yakin)

  8. lica_linda berkata:

    wah aku gak pernah ada istilah pulang kampung je..
    dari dulu ame sekarang masih juga disitu-situ aja
    jadi yo…tau perkembangan temen2 kecilku ampe yang tua2
    he..he..
    tapi emang udah beda banget sama sekarang
    gak ada lagi tanah lapang yang bisa buat maen boy2nan, kasti, engklek, petak umpet, dll
    sekarang dah pada ditanemin batu alias jadi rumah
    Kasian generasi kecil sekarang
    gak bisa ngerasain kebahagian masa kecil kayak aku dulu
    kalo maen cuma bisa dirumah
    paling pol nonton tipi itupun acaranya gak mendidik
    kalo mo larian bisanya di jalan
    ntar kalo ketabrak gimana hayo…
    hue..hue..

  9. wib berkata:

    Shelling Ford__
    haha…
    ayo bikin sekolah yang mewajibkan siswanya untuk mencontek.

    lica_linda__
    yah…
    kalo kamu punya anak besok, dibikinin halaman yang luas, trus diajarin maen yang kaya’ begituan. trus ngajak kita2 yang juga udah pada tua2..

  10. djengwidz berkata:

    Hyahyahyaaaa…
    Humm… trakhir aq balik kampung, rumah2 tetanggaku pada berubah warna,, ada yg jd kuning,, orens,, ijo,, ow em ji……

  11. wib berkata:

    djengwidz__
    tuh kan bener, smua pada brubah…
    tapi masi mending gak ada yang warna transparan..
    bayangin coba, banyak yang bisa liat pas kamu mandi…
    seru kan kalo dibayangin…

  12. fe berkata:

    hoh…

    iyaa,,
    tmen2 esde…
    bgitu aq ktemu,,udah nda imut2 smuwa…
    malah yg tadinya alim banget,,
    jd suka nggak solat jumat…
    y 4JJ1,,
    bayangpun…

  13. wib berkata:

    fe__
    lho…
    kamu juga suka ikut jum’atan ya???

  14. zee--zah berkata:

    ha ha ha, gak nyambung ngomongin nostalgia sd ma smp apa mau ngomongin lebaran??
    trus piye critane lebaran dunk????

    panjang banget neih cerita

  15. wib berkata:

    haha…
    lha itu kan udah ada critanya..
    yang waktu itu aku ktmu temenku di jalan.

  16. dian berkata:

    dian masih inget tuh pak guru matematika….
    dia pan yang mengusulkan buat seragam esde harus beli dari sekolah kan???
    yakan???

    tengil banget tuh guru!!!!

  17. wib berkata:

    emang tengil…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s